PART OF ME

3 Mar 2017

Midnight

#1

Duduknya masih disitu
dikerusi usang menanti patah
matanya tidak dipejam
takut-takut yang dinanti itu datang

Duduknya masih disitu
dengan secawan kopi elok terhidang
senyumnya diukir riang
wajah muram disorok dalam

Duduknya masih disitu
tidak bergerak walau selangkah
tangan menadah penuh berharap
agar disana ketemu jalan

Hari berganti
Malam berlalu

Bangkit dia dari duduknya
mengatur langkah menapak perlahan
mungkin kebosanan dia menunggu
mungkin kepenatan dia menanti
mungkin terhakis sudah sabarnya

Mungkin juga dia ke dapur
menghangatkan kopi yang ditiup sejuk
selesai kerjanya nanti, kembali dia duduk disitu.

#2

Ayuh hati kita pulang
usah kau merayu dia lagi
usah dikenang semua lagi
bukankah kau telah dibuang?

Ayuh hati kita pulang
mari kita ke tempat asal
bukankah kita masih berumah?
walau ditolak pecah berderai
walau dipijak lunyai berdarah
kita masih berdetak, masih lagi berdenyut

Ayuh hati kita pulang
tempat kita bukan disini
dia mengambil kita tanpa rasa cinta
lalu menolak kita tanpa belas
itukah dulu yang memujuk kalbu?
supaya percaya bahawa dia yang satu
lalu tanpa ragu ku serahkan jiwa
lihat, betapa bodohnya aku

Ayuh hati kita pulang
sudah terlalu teruk kondisimu kulihat
hulurkan aku peti bahagia
akan ku rawat lukamu
akan ku jahit sakitmu
sebelum sedih bertambah dalam

Ayuh hati kita pulang
pulang kepada yang memberi rasa
kita tersalah jalan
tersasar tujuan
DIA masih setia menunggu
menanti hati yang benar ikhlas
tulus
mencintainya.


No comments:

Post a Comment

2

I pray my daughter never lays in bed late at night crying over a low life boy & wondering what she did so wrong.